Cidaha

on Minggu, 04 Desember 2011

CIDAHA 

Cidaha itu sebelah mananya Cianjur yha?, sesudah atau sebelumnya Cipanas?, atau jangan jangan udah deket Cirebon?, jujur gw rada lupa tuh daerah Cidaha. Kalo gak salah sih deket daerah Cibinong, arah daerah Cisarua bogor sana kali?, yang deket muara Ciliwung bukan sih?, rada sonoan dikit dari Cianjur tetangganya Cileunyi kayanya. Seinget gw kalo mau kesana harus lewat Ciawi, tapi rasanya sih bakal rada muter, lebih jauh lagi lewat Cilegon, pasti bakal lewat Cirebon juga. Jadi lebih enak lewat Cibogo, abiz itu bablas ke Ciater tembus ke Cikupa, lewat Cilincing. Kalo udah sampe situ, bolehlah makan Ciki, beli Citato juga boleh. Tapi jangan lupa nyobain Cireng atau Cimol yang deket pohon Cerri itu yha.. hahaha.. oya, kucing tetangga gw Cindy, namanya Ciput loh.. *gak nyambung. Banget.

Eniwei, postingan ini memang nggak nyambung sama foto yang gw post. banget. Mari ucapkan terima kasih banyak pada Rizki Amalia Ayuningtyas, berkat bakso yang ia belikanlah yang menemani gw nulis. Mantabzz.. *sangking gedenya tu bakso sampe mangkok gw gak cukup dan gw harus pake pan Majik kom.
Ada sedikit keanehan manusia indonesia soal makan yang juga ada kaitannya dengan obrolan gw malem ini.
  Abis maghrib, Rizki nelfon gw

"Dhil, loe udah makan belum?",

"be, be, belom, kenapa?,  jawab gw ragu
*padahal seharian gw ngemil macem macem

"mau bakso nggak?", "mau mau mau" jawab gw spontan girang. hahaha.. 8tawaran untuk bakso memang berat untuk ditolak, apalagi gw ngidam bakso bilan ini. hahaha

Diamat amati, kebiasaan orang indonesia emang gitu. Suka aneh. Mereka, kalau belum makan nasi berarti belum ngerasa makan. dan mereka bakal lebih sering jawab belum makan kalau memang belum makan nasi.
contohnya gini nih:

"Sayang, kamu udah makan?"

dia jawabnya, "Belom, tadi makan roti doang."

*Lah, emangnya rotinya gak dimakan? Emangnya rotinya dimasukin lewat infus?!
---------------------------------------------------------------------------------------------
Padahal baru kemaren gw ngeBlog, tapi karena seharian gw nganggura tanpa melakukan hal berarti, ngentri lah jadi alternatif. Ini adalah catatn lama gw, yang gw post dengan sedikit improfisasi dari bentuk yang sebelumnya.

Kali ini gw  mau ngomongin tentang kita atau orang-orang yang punya hobi Cidaha ato bahasa Inggrisnya Secret Admirer. Kalo loe nggak pernah punya cidaha alias cinta yang tak tersampaikan, yah boleh lah baca postingan ini juga. Tapi jangan salahkan gw ya kalo loe akhirnya pengen nembak cin ta loe setelah ini. hehehe…

HARTA, TAHTA, dan WANITA -  

Tiga kata krusial yang selalu jadi masalah para cowok tuh. Kalo gak Tahta, yha Harta, kalo bukan keduanya, yha yang ketiga, apalagi kalo bukan Cinta dalam kurung wanita. Lagi lagi bahas Cinta, jadi cowok romantis deh gw kalo bahas ini. Tapi tak apalah. 

Gara gara baca status salah satu kawan yang lagi ber “CIDAHA” begituan gw jadi pengen nulis tentang begituan juga. Itung itung share apa yang gw pikirin, soalnya kalo gw ngomong langsung, yah yang ada bakal timbul sesuatu yang kurang enak *dikira maho nanti gw

Masalahnya, efek dari problem yang berinisial “C” ini krusial brur… (berlagak sok sangat meyakinkan sambil melotot dan gebuk meja.. hehe), banyak orang idupnya gak karuan gara gara gak pinter ngadepin urusan beginian. Makanya mungkin Golden Gate rame dipake orang orang TBC alias Tekanan Batin karna Cinta untuk mengakhiri hidupnya. Kenapa?, karena, Cinta suka pindah pindah. kemana?, liat aja Cinta Fitri yang tadinya punya SCTV sekarang pindah ke Indosiar.

Pertanyaanya adalah.. pernahkah anda berCIDAHA?

hayooo..hayooo…. ngaku!! pernah nggak?

Kalo emang pernah atau bahkan lagi ngalamin, itu artinya loe sering GALAU!!!
  *jeng…jeng…jenggg…jenggggg…..

“Loh kok galau?” IYA!! Loe GALAU!! *jeng…jeng…jenggg…jenggggg….. lagi 

“Kok Bisa?” Ya bisa banget! Pokoknya loe GALAU!! Titik! *jeng…jeng…jenggg…jenggggg….. lagi untuk kesekian kalinya


jama’ahhhhhh….. hei… jama’ahhhhhh….

Sebuah anonim menyebutkan, kalo kita tak ingin terbakar, maka jangan bermain api, kalo kita tak ingin basah, maka jangan bergelut dengan air. Agaknya rada pas kalo kita analogikan dengan cidaha ruwet yang kita rasakan. Masalahnya mungkin karena kita udah kebakaran jenggot alias sudah jadi benang kusut jindetan dalam otak dan hati kali yha, jadi susah mau di apa apain juga. Mau ngapa ngapain inget doi, Jadi pas banget sama lagunya Maya,* aku mau makan kuingat kamu, aku mau tidur kuingat kamu.. 

Semuanya serba doi. Mending kalo mikirin doi kita jadi semangat mau ngapa ngapainnya, kalo mikirin doi jadi lesu, kan gak baik juga. Belum kalo doi ada yang naksir, atou deketin, wah makin ruweddh saja, bagaikan LPG tiga kiloan yang bakal meledug. 

So jawab dulu semua pertanyaan 5W-1H tentang kemungkinan kemungkinan yang gak mau kita dapatkan dari CIDAHA itu.. *ujian kale pake 5W-1H

Kuatkan hati untuk meyakininya dengan sekuat kuatnya.Dan jawab apakah cinta yang lu simpan itu membuat lu jadi lebih baik.

Yang dikhawatirkan adalah ketika kita sudah bener bener cinta, kita jadi hilang arah. Berikut jalan yang mungkin bisa kita ambil.
  1. Tentuin arah tujuan CIDAHA loe. Sulit memang kalo nyari jalan tujuannya gak jelas. Jawab semua kemungkinan terburuk dengan keyakinan yang kita benar benar bisa kita yakini.fcfc
  2. Sampaikan perasaan Loe. Kenapa gw bilang gini?, soalnya sakit memang ketika kita mencintai seseorang, namun ia tak membalasnya. NAMUN, mungkin lebih sedih lagi kalo sampe waktunya kita gak pernah punya kekuatan untuk bisa menyatakan keinginan kita yang selama ini mendentum di hati kita. Tidak harus menjadikannya seorang pacar, karena istilah pacaran pun belum tentu menjadikan hubungan cinta kalian jadi baik di mata Tuhan. Karena gw yakin, kalau memang dia adalah orang yang tepat untuk loe cintai, haruslah ia menghormati loe dan tidak seharusnya dia membiarkan loe mengemis perhatian untuk dicintainya.
Rada sakit memang ketika kita mencintai seseorang, namun ia tak membalasnya. NAMUN, mungkin lebih sedih lagi kalo sampe waktunya kita gak pernah punya kekuatan untuk bisa menyatakan keinginan kita yang selama ini mendentum di hati kita.

Bener banget kalo kita tak akan pernah tahu apa yang kita dapatkan hingga kita telah kehilangannya. Tapi benar juga ketika kita tak tahu apa yang telah hilang hingga hal tersebut menghampiri kita.

Sebuah hal yang menyedihkan juga ketika kita kita ketemu seseorang yang telah kita jadikan berarti bagi kita, hanya untuk mengetahui pada akhirnya ia tidak ditakdirkan untuk kita. Sehingga dengan berat hati, kita biarkan ia pergi dan berlalu… ihh jangan dah.. semoga hal itu tidak terjadi ke gw, terutama bagi kawan kawan gw yang sedang merasakan indahnya. Alangkah indahnya kalo kita ketemu orang yang bener bener bisa kita sayangin dan juga sayang ke kita,, kan lebih enak. Tapi kalo memang hal itu TERPAKSA terjadi, yah ikhlas untuk menerima apapun yang terjadi menjadi pilihan yang tepat.

Dan semoga, kita menjadi orang yang paling bahagia tak hanya karena hal hal terbaik yang kita dapatkan, namun juga karena kita mampu menciptakan kebahagiaan terbaik yang bisa orang lain rasakan. 

(hehehe,, semoga kebahagiaan itu yang nanti kita dapatkan, dan kita juga semoga dapetin cidaha kita).

Itu ceritaku, apa ceritamu?

0 komentar:

Poskan Komentar