Ibuku, Surga Ada Di Telapak Kakimu

on Rabu, 04 Januari 2012
kasih ibu kepada beta
tak terhingga sepanjang masa
hanya memberi tak harap kembali
bagai sang surya menyinari dunia


HUAAAH.. lama banget gw gak ngeblog. 
Selalu ada aja halangan, jadi selalu telat deh. 
but it's okay, i'm still here, never forget a bit about blogging
Yeah, my life has changed since i knew blogging. Iye gw tau bahasa inggris gw ngasal jadi santay aja getoo LOCHHH!!


Tulisan ini sejujurnya udah lama banget gw tulis. 21 Desember 2011 tepatnya. Yaph, tepat sekali, sehari sebelum Hari Ibu. Bahasa inggrisnya Mother’s Day. Hehe.. Keinget banget, saat itu gw lagi labil maksimal. Dibilang galau, enggak juga, mmm.. lagi  fed up lebih tepatnya.

Balik ke tulisan gw. Tulisan ini udah lama gw tulis, tapi cuma jadi draft di blog gw.

Gw mulai dari mana ya..
oke deh dari kisah awal awal gw kos jaman kuliah


Pagi itu, anak kosan kamar sebelah tumben tumbenan pagi pagi gedor kamar gw. Gw yang lagi kreyep kreyep mencoba bangun dengan setengah nyawa gw yang berserakan diantara iler iler gw kala itu. Namanya Ipan. Sohib akrab gw dari TK dulu. Lumayan tinggi, warna kulit sawo busuk uletan, karena ini anak banyak bekas luka jatuh. Mungkin setengah hidupnya dia habiskan untuk jatuh. Tapi, dibalik itu semua, sikap yang paling menonjol dari Ipan adalah dia orangnya super duper panikan.

Saat malem pertama dia tidur dikamar, gw inget banget malam itu jadi malam yang kesel brutal buat gw. Sebagai catatan, kamar kita terpisah. Dan gw bukanlah homo sejati. Meskipun cewek gw bernama Febri. Lho??.. yaph Febriani. Dan dia seorang cewek tulen.(baca;gak punya titit). Sekarang udah bukan cewek gw lagi. Yaph gw tau kalian pasti bakal bilang ‘itu DeSi.. Derita Situ.

Yaph, balik lagi ke Homo. Bukan. Balik lagi ke Ipan. Hari itu gw capek maksimal, karena siangnya gw harus bolak balik kampus-sukarame. Ya, gw mahasiswa baru yang pindah kosan waktu itu. Jadi, gw harus angkut-angkut barang pribadi gw dari rumah saudara gw ke tempat tinggal gw yang baru.

Saat pertama kali kita ada dikosan, tiba tiba suasana capek itu pecah gara gara teriakan Ipan yang bikin jantung gw hampir muncrat membelah langit mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudera.

Dompet gw ilaaaang!!

Teriakan dia bikin gw bener bener kaget dan spontan datengin kamarnya. Dia ngeliatin gw. Mungkin nunggu gw lari ke masjid dan tereak tereak histeris ngumumin berita kehilangan lewat speker masjid. Tidak. Hal itu tidak terjadi.

Dia rogoh rogoh saku celananya. Dia tereak lagi,

Enggak ada!!, DOMPET GW BENERAN ILAANG!!

Gw mulai ngerasa kasian. Gantian dia rogoh rogoh tasnya.

            ‘Ah, akhirnya ketemu!

Gw mulai pengen cakar cakar ini orang.

Tinggal bareng Ipan adalah masa masa yang gak pernah gw duga sebelumnya. Banyak hal yang membuat dia kaget saat itu. Enggak lain enggak bukan emang karena Ipan belum pernah tinggal kos sebelumnya. Gw malah ngerasa lebih mirip seperti sosok pacar waktu itu.
           
Dhil, gw laper makan sih

Gw yang waktu ada disitu akhirnya nemenin makan, walaupun sebenernya gw juga laper

            ‘Dhil, ngapain kek, bosen nih gw, maen yook

Gw yang waktu itu ada, nemenin maen pees, meskipun saat itu gw juga sebenernya bosen.

Untung dia gak pernah ngrasa yang aneh aneh. Misal.

            ‘Dhil, gw lagi pengen pacaran, PACARAN YOK??


Nginget inget itu, gw jadi inget Ibu gw*I miss You and I Love You So Much Mom.

Sosok Ipan yang begitu kaget dengan kehidupan barunya. Ya, gw pun dulu gitu. Malem pertama gw kos dulu kelas satu SMA, gw nangis dipojokan kamar. Gw sangat sangat kaget, anak laki laki satu satunya, yang unyu ini akhirnya harus berpisah dari Ibunya. Hiks hiks,, gw nangis dulu ya. Udah.

Ya, gw harus mandiri saat seunyu itu.

Padahal, dulu waktu gw kecil, waktu gw mulai masuk TK dan masih imut imutnya, sosok Ibu selalu sabar dan menyenangkaaan sekali. Sosok yang selalu nganter jemput gw. Berangkat dan pulang bergandengan tangan. Ibu yang setiap pagi nyiapin bontot, bedakin gw, (ya, dari TK sampe gw SD kelas satu gw bedakan), makein gw sepatu. J.

Mungkin itu juga yang terjadi pada kalian. Hmm.. J. Pengen rasanya gw balik kemasa itu. Coba kita inget inget;


Pagi hari waktu ibu kita bangunin kita
nak bangun udah pagi kan mau sekolah

Waktu kita mau mandi, terus ibu bilang
 'yang bersih mandinya, biar cakep'

Waktu kita mau berangkat sekolah pasti Ibu bakal bilang
' belajar yang bener loh, jangan nakal, jangan jajan sembarangan, kalo udah pulang langsung pulang kerumah ya'

Waktu kita udah pulang sekolah pas lagi cape capenya pasti Ibu bilang gini
nak ganti baju dulu, terus makan siang yah, abis itu bobo siang dulu

Waktu sore ibu bangunin kita
nak bangun, udah sore terus mandi… huu bau acem nih jagoanya mamah

Waktu kita udah selesai mandi Ibu bilang gini
aduh anaknya siapa sih cakep banget

Waktu  mau magrib Ibu bilang
jangan kemana kemana, kalo maghrib maen kemana mana nanti di ambil setan "

Waktu udah malem ibu bilang gni
nak ayo makan malam dulu, makan yang banyak yah biar cepet gede kaya Bapak

Waktu  udah waktunya tidur ibu bilang gini
nak jangan tidur malem malem yah, besok kan sekolah

Waktu kita mw tidur :
selamat tidur anaku, semoga tidurnya nyenyak

Tapi, semenjak gw dewasa gini, Sosok nyokap nggak sedikitpun berubah. Dia tetep IBUNDA TERCINTA GW, DULU, SEKARANG, DAN SELAMANYA. Dia tetep mencintai gw apa adanya.

Tapi, semenjak gw Dewasa, semenjak gw makin tua, bentuk sayang nyokap gw sedikit agak dimodipikasi. Seperti percakapan sehat antara gw dan nyokap gw beberapa minggu yang lalu.

Nyokap: Halo, Fadhil
Gw: Iya Ma?
Nyokap: Katanya, kemaren kamu pergi ke bandung ya?
Gw: Iya, kenapa emang Ma?
Nyokap: (ngamuk) KAMU NGAPAIN LAGI SAMPAI KE BANDUNG?, KAKI KAMU KAN LAGI SENGKLEH??, kemaren baru keluar dari rumah sakit..blablablablablabla
Gw: Hah?
Nyokap: KAKI KAMU?, KAKI, KAKI, BUDEEKKK??

 
Gw: Iya,, kakinya enggak papa,, udah lumayan kok, udah sehat, kemaren kan udah mendingan gak papa     kata tukang urutnya.. ya ampun.. udah naek turun tangga pasar baru malah
Nyokap: JADI BENER KAMU KE BANDUNG?
Gw: Iyyyaa,, kan udah kujawab “IYA” tadi..
Nyokap: Pergi jauh jauh gak kasih kabar.. Trus,, gimana kakinya??
Gw: hehe… maaf.. kan udah dijawab tadi.. yaa ampuunn.. enggak papa Ma.. udah bisa jalan kok, udah jauh kerasa baik Ma,, enggak papa
Nyokap: trus ngapain aja disana?
Gw: jalan jalan lah Ma
Nyokap: trus kaki kamu gimana, nggak papa?
Gw: iya,, nggak papa..
Nyokap: bener??
Gw:*ngeloyor pergi*


Hehe.. emang gw rada jahat. Tapi gini gini gw sayang nyokap gw yang dia ungkapkan dengan kebawelannya.
tapi, itulah yang membuat gw selalu merindukannya. Semakin tua umur kita, seharusnya kita tidak semakin ingin mandiri dari orangtua kita. Sebaiknya, semakin bertambah umur kita, semakin kita dekat dengan orangtua kita. Kita nggak mungkin selamanya bisa ketemu dengan orangtua. Kemungkinan yang paling besar adalah orangtua kita bakalan lebih dulu pergi dari kita. Orangtua kita bakalan ninggalin kita, sendirian. Dan kalau hal itu terjadi, sangat tidak mungkin buat kita untuk mendengarkan suara menyebalkan mereka kembali.

"Sesungguhnya, terlalu perhatiannya orangtua kita adalah gangguan terbaik yang pernah kita terima."... 
Raditya Dika.

Surga  kan dibawah telapak kaki Ibu. Ibu gw tercinta, masih berjuang untuk dua anaknya ini. Surga memang ada ditelapak kaki ibu. Waktu gw ngelongok kaki gw, eh, ternyata belum ada apa apanya.

“Ya Allah, Izinkan saya meneladani Ibu saya”.


Apakah sudah ada surge di telapak kaki kalian???


SELAMAT HARI IBU
…. Untuk kalian para calon ibu, jadilah calon ibu yang baik sebelum kalian benar benar jadi ibu.

8 komentar:

Abdurrachman Sofyan mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Abdurrachman Sofyan mengatakan...

Dialektis....
yaaaa..... keren dah.

Primadi Fadhil mengatakan...

Oh Jelas.. *padahal gw gak ngerti maksudnya apa
yaaaa.... tararenkyu..

nama lu familiar banget buat gw.. haha

Anonim mengatakan...

Mama sangat berarti dalam hidup saya.
Semakin saya dewasa semakin saya paham, hidup tak bisa tanpanya. :)

Primadi Fadhil mengatakan...

hiks hiks,, bentar saya nangis dulu. Udah. Mama saya juga..

tiich^05 mengatakan...

kalau kamu mencoba berpesan "Untuk kalian para calon ibu, jadilah calon ibu yang baik sebelum kalian benar benar jadi ibu."

maka saya pun ingin Untuk kalian para calon ayah, jadilah calon ayah yang baik sebelum kalian benar benar jadi ayah. ahahahhaaa,,,,

Primadi Fadhil mengatakan...

laksanakan

papermint stories mengatakan...

ibu adalah seseorang yang rela mengorbankan nyawanya demi anak-anaknya. semoga ibuku, ibumu, dan semua ibu yang ada didunia ini diberikan derajat yang tinggi disisi Allah. amin

Poskan Komentar