Life is BEAUTIFUL

on Senin, 31 Oktober 2011
Banyak orang yang membayangkan dan mengharap-harapkan KEBAHAGIAAN datang dari mimpi mimpi dan harapan besar yang ia percayai suatu saat akan datang. Ntah itu nanti, besok, minggu depan, bulan depan atau bahkan nanti ketika dia dewasa (hehe, padahal siapa yang berani jamin klo nanti orang itu bakal dewasa ato nggak,, hehe, toh selama ini gak ada ukuran yang jelas tentang kedewasaan…). Termasuk saya juga kali’. Terlalu banyak menunggu, menyia nyiakan waktu dan sebagainyalah. Terlalu banyak mikirin hal hal yang seharusnya gak terlalu dipusingin. Bahkan sampe detik inipun saya kadang sering mikirin hal hal yang nggak jelas itu, akibatnya, gak konsen dimana mana, sampe sayapun bingung ketika berhadapan di depan kekasih saya (di telepon,,, LDR cuyy.. hehehe…). I love herrrrrrr  ssssoooooooo….ahihihihihi
Setuju nggak, kalo saya beropini HIDUP INI INDAH..!!!, meskipun saya pun kurang merasa cukup bahagia saat ini.. DO YOU AGREEE???.. saya jadi inget sebuah buku yang kekasih saya belikan di Jogja waktu itu, judulnya “Monyet Dan Kacang Kegemarannya”. Buku itu menganjurkan saya untuk menikmati dan mensyukuri kebahagiaan kebahagiaan kecil yang terjadi di sekeliling saya. Hmmm… coba deh kita bikin DAFTAR KEBAHAGIAAN KEBAHAGIAAN apa yang mungkin bisa kita nikmati dan banyak kita lewatkan dalam hidup ini.. hehe let’s start
  1. Ketawa ngekek sampe wajah ini rasanya kaku dan gak bisa berhenti… hehe
  2. Ngobrol sore sore diteras bareng keluarga atau orang yang disayangi sambil nyamil n nikmatin the anget
  3. Nonton acara Mario Teguh Golden Ways bareng keluarga, setelah itu kita ceritakan ke orang yang kita sayang… hhehehe yang ada orang itu kagum ke kita bukan ke Mario Teguhnya.. hahahaa.. resiko orang yang dengerin crita kita deh..
  4. Nginget masa masa SMA.
  5. Jatuh cinta….haha
  6. Jalan kaki pulang sore sore setelah ngobrol ngalor ngidul sama si…. Heheh… apalagi sore sore lewat tengah sawah waktu mw sunset gituhh.. hhhohhoohoho… indahnya,,, jadi inget pringsewu saya..
  7. Gak ada antrian di bank, supermarket, ato sejenisnyalah
  8. Menang lomba yang serrrrrruuuuu sportif n bikin suppperrrrr tegang
  9. Njilatin es krim pelan pelan waktu puanazzz siang bolong
10.  Pagi pagi bangun, trus ngulet, biztu ngliatin ikan di akuarium,,, hehe asik kayanya
11.  Naek kendaraan sambil nikmati pemandangan… nyam nyam,, jadi pengen ke Malang
12.  Senyum ke orang yang gak dikenal…
13.  Memaafkan dengan ikhlas,,, Ya Tuhan
14.  Dengerin anak kecil ketawa ngekek
15.  Baca novel yang mantabbzzz
16.  Nolong orang yang kesusahan ditengah jalan,,, ikhlas tapi
17.  Dicintai orang yang kita cintai… J(cinta itu kata kerja loh,,, so dilakukan bukan dikatakan)
18.  Ngobrol bareng kawan deket sampe tengah malem sambil nikmati susu atau kopi… asseeey
19.  Dengerin lagu yang ngebit pagi pagi sambil nyapu, ditambah joget joget gak karuannn… hahaha sintingg…
20.  Dengerin lagu india abiz mandi, trus joged joged gitu …
21.  Nyanyi di kamar mandi—bisa juga sambil jalan jalan; nyanyinya, bukan mandinya
22.  Dapet nilai A sedangkan yang laen dapet C semuaaa…. Hahahaha
23.  Khusus buat saya… mmmm… bisa menikmati cintanya
24.  Ketemu orang orang yang luar biasaaa….
25.  Baca Qur’an,,, biztu ngrasa ademmmm…
26.  Disanjung sanjung dosenn… hehehehe
27.  Makan nasi goreng yang uueeeennnnaaaaaaakkk…. Bakso atau mie ayam juga gak apa..
28.  Diperhatikan oleh orang yang kita sayangi…. Subhanallah…
Dan senantiasa berlanjut… karna hidup ini selalu penuh dengan kejutan-kejutan yang indah…
Sabtu kemarin, saya ikut seminar Pelatihan penulisan Karya Ilmiah. Yang ngisi namanya lupa, orangnya botak klimis perutnya buncit… hehe, tapi luar biasa!!, karna kata katanya gak ada yang sia sia, full of spirit, will of fire, meskipun kadang kadang jujur saya katakan sinting!!!, (but AWESOME.. andai bisa saya jabat tangan beliau waktu itu..). oyha, namanya Adian Saputra, orang pers dari Lampung Post bagian redaktur opini. Orang itu lulusan Unila tahun berapa saya lupa, jebolan fakultas ekonomi. Asal anda tau yha, dia ngisi seminar necis sangat, setelan polite campur sepatu kets, pokonya keliatan banget klo tu orang gak mentingin penampilan. Meskipun saya juga demikian, karna waktu itu saya dateng dengan dresscode koko dengan bawahan jeans yang lututnya bolong… hehehe,, . Tapi satu hal yang buat saya terkesima waktu itu. Bung Adian dateng dan ngisi seminar bersama istrinya dalam peran yang  berbeda. Istrinya saya lupa namanya siapa seorang wartawan LTV (lampung TeleVisi) dateng dateng bawa kamera nyuting suaminya yang lagi seminar. Dan dengan bangganya pula Bung Adian mengenalkannya pada kami. Wawz.. sungguh kesinambungan suami istri yang luar biasa saya pikir. Kebahagiaannya bersama istrinya terciprat ke saya. Begitulah prolognya, tapi tak saya lanjutkan… intinya pada kesempatan itu beliau memotivasi kami, bahwa there is nothing is imposible. Satu kalimat yang tak saya lupakan yang beliau katakan adalah …”hiduplah dengan indah dengan usaha yang benar benar kau kerjakan untuk dirimu sendiri dan orang orang yang kau sayangi”. Kata kata itu yang masih terngiang di kepala saya dan membuat saya hingga detik inipun berpikir, selama ini apa yang telah saya lakukan?, bahagiakah saya?, dan hari ini saya seperti orang yang kebingungan.  Beliau berkumandang, “menulis, menulis menulis dan menulis, lakukan yang tebaik terbaknya. Hassan Al Banna, Andrea Hirata dan ribuan orang lain yang sukses dengan tulisannya tidak mendapatkannya secara instant. Mereka berusaha secara kontinyu dan tak pernah menyerah.
Aduuhhh.. saya jadi nglantur kemana mana. Tapi prolog yang ini gak boleh dilewatkan sebagai trigger saya. Coz actually, it’s my first writing.
Saya punya teman waktu SMA dulu. Faisal namanya, beliau sekarang kuliah keperawatan di Jogja. Kami tiga tahun sekelas, saya denger dia bilang  gini waktu ada tugas di suruh bikin opini sama ibunya, soalnya guru bahasa indonesia kami kebetulan mbo’e, “dari pada suruh nulis opini, mendingan suruh balap”.
Dengan kata lain, menulis itu merupakan aktivitas kerja yang sulit. Susah. Mumet. Saya setuju dengan itu. Meskipun demikian, kalau ditanya kepada para penulis beken nan berpengalaman, mereka hakulyakin bilang menulis itu mudah.
Saya berpendapat menulis itu susah. Rumit. Rada njelimet. Tapi, bukan berarti tidak bisa dilakukan. Meskipun sulit, ada satu kata sebagai jembatan, yakni minat. Walaupun sulit, asal punya minat insya Allah bisa. Jadi, saya coba nulis deh. Apapun jadinya. Who cares??

Ini tulisan pertama saya. hehe

Minggu, 28 November 2010, Start 4.34pm__Finish 6.34pm

0 komentar:

Poskan Komentar